Feeds RSS

Thursday, September 10, 2009

Bila orang bercakap mengenai baju raya

Assalam,

Apa khabar teman,

Ramadan sudah pun hampir kepenghujung, baju raya tahun ni macamana? pasti ada yang dah siap ditempah sebelum ramadhan lagi tapi aku dan isteri belum bercadang nak beli apa pun. Agaknya ummi pun sudah sampai ke tahap tak kisahnya tentang hendak berbaju raya ni. Apa nak buat, ekonomi tahun ni merundum teruk. Tambah lagi isteri yang bakal melahirkan anak ke dua kami dipenghujung tahun ini nanti.

Ada seorang kawan masa belajar di sekolah rendah dulu. Nama dia Ibrahim. Dia anak yatim... tak macam aku yang ada ayah. Keluarganya susah mungkin lebih tegar dari keluarga aku. Seingat-ingat aku baju sekolah dialah lah yang dijadikan baju rayanya, dek kerana tak ada sangat baju baru untuk dipakai. Itu cerita ibrahim, berbezanya dia dengan aku, disekolah dia tercicir..ikut pelajar bermasalah, merokok. Aku kalau tak kerana mek yang buta huruf tu dok paksa siang malam mengaji.. pasti tercicir sama. Orang kata kalau kita baca quran selalu hatinya cerah. Mungkin ada cahaya yang mengiringi jalan aku untuk sampai ketahap ini. Kesian Ibrahim, entah apalah nasib dia sekarang...

Walaupun aku ni tak setegar keluarga Ibrahim, tapi kami pendatang dimata orang. Duit sentiasa tidak cukup untuk memenuhi kehendak kami adik beradik tambah lagi musim perayaan dulu hendak masuk waktu musim buka sekolah. Baju raya yang sudah bertahun dalam almari itulah yang menjadi penyeri raya sehingga dua tiga musim. Mek memang sengaja telah siap-siap beli saiz yang besar. Bermula saat itu aku langsung tidak kisah akan baju raya, kalau kakak aku dibeli baju baru, aku tak berhajat untuk ada baju baru. Aku hanya sangat berhajar nak kumpul duit raya, untuk beli mercun. Sebagai budak-budak dizaman tu, orang yang memiliki mercun umpama raja, kanak-kanak lain akan mengekori sahaja kemana pergi untuk bersama-sama berseronok. Tapi itu dulu...

Balik hari ni, masuk kealam ibubapa ini, aku rasa tak sampai hati untuk anak kita tak berbaju raya dihari raya. Mek dulu-dulu dia tak mampu, tak apalah, itu sebab bila masuk sahaja raya sekarang ni, dia selalu tanya aku, baju raya dah beli ke abe... dalam kepalanya dia memang berhajat untuk belikan untuk aku. Kesian pulak bila tengok dia bersusah payah, tapi mek kini bukan mek dulu... jauh berbeza. Sudah 2 tahun mek membeli baju raya untuk aku. Aku rasa terharu, melihat gelagat mek, bila nak masuknya raya. Mulalah dia tanya dok menanya aku, baju raya macamana. Excited dia hendak belikan cucunya Balqis baju raya. Dah dua pasang dibelinya... kedua-duanya pink. Aduh boleh tahan jugak citarasa mek.

Salam 21 Ramadhan.












beraya pakai baju sekolah.

Oak Ma Ten..

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih, komen dan pandangan dialukan.